Mengapa Paris Adalah Kota yang Sempurna Untuk Memperkenalkan Break Dance Ke Olimpiade

Mengapa Paris Adalah Kota yang Sempurna Untuk Memperkenalkan Break Dance Ke Olimpiade – Seiring dengan selancar, panjat tebing dan skateboard, break dance telah diusulkan untuk dimasukkan di Olimpiade Paris 2024. Sementara para penggemar olahraga senang dengan berita itu, itu juga menimbulkan beberapa kritik, tidak terkecuali dari pengikut olahraga seperti squash dan karate yang tidak akan dipertimbangkan untuk pertandingan 2024.

Mengapa Paris Adalah Kota yang Sempurna Untuk Memperkenalkan Break Dance Ke Olimpiade

Tapi masuknya break dance di Paris 2024 tidak akan menjadi kejutan yang lengkap. Memang, ada beberapa alasan mengapa itu benar-benar masuk akal. Pertama, break dance membuktikan dirinya sebagai acara yang populer ketika dimasukkan dalam Youth Olympics untuk pertama kalinya di Buenos Aires pada tahun 2018. Kedua, peluncuran break dance sebagai olahraga Olimpiade pada tahun 2024 akan sangat sesuai dengan etos permainan Paris. joker123

Panitia penyelenggara Paris 2024 berencana untuk menempatkan acara Olimpiade di dua area utama – zona Central Paris dan zona Greater Paris. Marathon Olimpiade akan melewati banyak landmark pusat kota Paris, memanah akan berlangsung di dekat Menara Eiffel, di Esplanade des Invalides, dan bersepeda jalan raya akan berjalan di sepanjang Champs-Elysees. Sementara itu, acara atletik serta upacara pembukaan dan penutupan akan berlangsung di luar pusat kota Paris, di Stade de France.

Jadi mengapa ini berarti break dance harus mendapat tempat di game 2024? Stade de France – seperti kebanyakan zona Paris Raya – terletak di Seine-Saint-Denis, bagian dari pinggiran pinggiran kota Paris yang dikatakan sebagai tempat kelahiran hip hop di Prancis. Memasukkan acara seperti break dance tidak hanya akan menjadi momen besar bagi budaya urban di seluruh dunia, tetapi juga penting bagi budaya Prancis di ibu kota.

Budaya hip hop besar di Prancis secara keseluruhan. Memang, pasar hip hop di Prancis kini terbesar kedua di dunia , setelah Amerika Serikat. Dan sejak 1980-an, break dance, musik rap, dan grafiti sangat populer di “banlieues” yang sering miskin di luar banyak kota besar Prancis.

Namun, politisi Prancis sering curiga terhadap break dance. Dalam musik rap Prancis, terkadang ada kritik agresif terhadap politisi dan polisi Prancis. Kelompok rap terkemuka seperti NTM, Sniper dan La Rumeur telah menggunakan musik mereka untuk menyalahkan kedua kelompok atas ketidakadilan dan ketidaksetaraan yang dialami oleh kaum muda di banlieues.

Dalam upaya untuk mengubah persepsi negatif, beberapa film, termasuk Jean-Pierre Thorn’s Génération hip hop ou le mouv’ des ZUP (1996), Faire kiffer les anges (1997) dan On n’est pas des marques de vélo (2003), telah menunjukkan betapa pentingnya budaya hip hop dalam memberikan sarana ekspresi yang kuat kepada kaum muda dari daerah-daerah tersebut.

Film Thorn 2010, 93, La Belle Rebelle berusaha untuk memperkuat gagasan bahwa daerah-daerah seperti Seine-Saint-Denis dicirikan oleh keragaman budaya dan dinamisme. Film tersebut menunjukkan berapa banyak pemain yang bervariasi datang dari daerah yang sering distigmatisasi, termasuk tokoh terkenal seperti Serge Teyssot-Gay dari grup rock Noir Désir, artis slam Grand Corps Malade dan anggota grup rap Prancis yang ikonik NTM.

Profesor Dayna Oscherwitz juga berpendapat bahwa budaya hip hop telah menjadi kendaraan dominan bagi kaum muda perkotaan dari banlieues untuk mengartikulasikan visi mereka tentang dunia. Dia mengatakan bahwa itu memungkinkan mereka untuk menggambarkan realitas kehidupan di banlieues, dan untuk menyoroti masalah yang mereka hadapi.

Termasuk break dance di Paris 2024 akan menghubungkan permainan dengan budaya urban di daerah sekitar Stade de France. Ini akan melihat ibu kota Prancis merangkul disiplin yang sering dikaitkan dengan pinggiran luarnya daripada pusat kota, dan menyediakan sarana untuk terlibat dengan orang-orang muda juga. Bahkan mungkin ada cara untuk menghilangkan laporan negatif yang lebih sering keluar dari area ini.

Sebelum London 2012, aktivis olahraga Mark Perryman berpendapat bahwa Olimpiade dapat, dan harus, menjadi lebih inklusif. Yang terpenting, Perryman berpendapat bahwa Olimpiade akan lebih sukses jika lebih banyak acara gratis untuk dihadiri penonton. Dia mengutip Tour de France sebagai contoh acara olahraga besar yang sangat menguntungkan yang gratis untuk penonton.

Perryman juga berpendapat bahwa Olimpiade harus mengutamakan olahraga yang dapat diakses oleh peserta karena tidak memerlukan peralatan yang mahal. Poin terakhir ini memberikan argumen yang baik untuk dimasukkannya break dance. Tidak diperlukan peralatan khusus atau pelatihan profesional untuk memulai break dance.

Mengapa Paris Adalah Kota yang Sempurna Untuk Memperkenalkan Break Dance Ke Olimpiade

Namun, penting untuk menambahkan catatan kehati-hatian. Jika break dance Olimpiade ingin berhasil melibatkan kaum muda dari banlieue Paris, ini sebagian akan bergantung pada kemampuan mereka untuk membeli tiket. Distribusi dan harga tiket untuk beberapa acara Olimpiade menarik kritik di Rio 2016 dan London 2012. Kursi kosong terlihat di beberapa tempat, terutama karena tiket tidak terjual atau diberikan kepada sponsor yang tidak menggunakannya.

Di satu sisi, pentingnya simbolis termasuk break dance di pertandingan Paris 2024 mungkin tidak boleh dilebih-lebihkan. Namun, acara yang satu ini dapat membantu menjangkar permainan di dalam area di mana banyak tempat akan berlokasi, serta memberi energi kembali gerakan Olimpiade untuk penonton muda perkotaan baik di Prancis maupun di seluruh dunia.