Kebangkitan Tarian Lingkungan Tradisional di Paris

Kebangkitan Tarian Lingkungan Tradisional di Paris – Lautan wajah berseri-seri mengalir ke malam Paris yang hangat. Dua gadis dengan gaya rambut vintage tahun 1930-an melenggang di bawah lampu jalan, tertawa. Di sudut timur laut Paris yang berpasir, ‘B-boys’ bertopi bisbol bersenandung pelan, saling menyalakan rokok, dan pasangan lansia berjalan pulang, bergandengan tangan.

Kebangkitan Tarian Lingkungan Tradisional di Paris

Di dalam tempat yang luas, Le Centquatre-Paris, band menutup kasing yang memegang akordeon dan biola mereka. Sebuah rekor 1.200 orang telah menari sepenuh hati di ‘bal populaire‘ bulanan, dan warga Paris dari segala usia dan latar belakang menemukan kembali fenomena ini, yang merupakan pusat sejarah kota.

“Jika Anda pergi ke Buenos Aires, Anda berharap untuk mendengar tango, dan hari ini jika Anda pergi ke Paris, Anda dapat mengharapkan untuk mendengar musette” jelas Florent Sepchat, pemain akordeon dengan band Le Balluche de la Saugrenue. Dia adalah bagian dari generasi baru musisi muda yang me-remix dan menghidupkan kembali suara bal populaire khas Paris. http://tembakikan.sg-host.com/

Tarian di lingkungan kelas pekerja ini muncul kembali dengan semangat setiap kali Paris dibungkam dan dibungkam. Dan reinkarnasi ini tidak terkecuali. Jauh dari sekadar tren media-hyped, suasana euforia acara menunjukkan betapa banyak warga Paris merasakan dorongan untuk berkumpul, merebut kembali ruang dan budaya mereka, dan bersenang-senang yang tulus dan tak terkendali.

Ledakan Cahaya

Ketika mereka pertama kali tertangkap pada pertengahan 1800-an, ide un bal adalah kejutan bagi sistem. Paris bisa menjadi tempat yang tenang, dingin dan gelap pada saat itu – di malam hari, bahkan orang kaya akan menaiki tangga gelap dengan lilin yang berkelap-kelip, terbungkus mantel tebal dan topi. Penyanyi jalanan atau penggiling organ yang aneh adalah satu-satunya musik yang akan didengar banyak orang.

Tidak mengherankan, bola pertama, yang diselenggarakan oleh dan untuk aristokrasi, tampak seperti ledakan cahaya yang nyata. Lampu gantung, lentera, dan tempat lilin akan mempesona para tamu, panasnya akan membuat kipas berkibar, dan orkestra akan memenuhi ruang dansa dengan kekayaan suara yang belum pernah dialami banyak orang Paris sebelumnya.

Kegembiraan ini perlahan-lahan menyaring kelas sosial, dan berbagai jenis ‘bal publik‘ dibuka sebagai perusahaan komersial di seluruh Paris. Karangan bunga lampu dan musik parau akan meniru sensasi acara aristokrat, dan mereka tetap menjadi pokok dari pengalaman bal populaire.

Musette & Guinguetteette

Musik dan tarian bal populaire terinspirasi oleh dua jenis bola kelas pekerja yang sangat berbeda: ‘bal musette‘ yang bersemangat, underground, dan ‘guinguette‘ pada hari Minggu sore yang rindang.

Ruang belakang kafe dan bistro di daerah miskin di sekitar Bastille akan dipenuhi orang-orang yang bersuka ria menikmati suara musette seperti bagpipe, instrumen yang dibawa ke Paris oleh para imigran dari Auvergne. Orang Italia mulai menetap di daerah yang sama, membawa serta akordeon, yang ternyata merupakan instrumen yang jauh lebih menyenangkan untuk menari.

Dibandingkan dengan ballroom, ruangnya sangat sempit sehingga tarian asli mulai muncul. Langkah yang lebih sederhana, lebih pendek, dan kontak yang lebih dekat menghasilkan ‘valse musette ‘, ‘tango musette‘, dan ‘java‘.

Suasana bals musette riuh dan kumuh, dan prostitusi mewabah. Langkah-langkah  jawa adalah karikatur ironis hubungan antara seorang germo dan ‘fille de joie‘, dengan lengan wanita itu dipelintir dengan kuat di belakang punggungnya. Penyusup aristokrat, bosan dengan kode sosial yang ketat dari acara mereka sendiri, akan menyelinap ke bals musette untuk beberapa kegembiraan norak.

Sebaliknya, kabaret terbuka yang disebut guinguette bermunculan di pedesaan di luar Paris, di mana anggur tidak dikenakan pajak kota. Di sepanjang tepi sungai Seine dan Marne yang ditumbuhi pepohonan, para pelaut dan keluarga yang melakukan perjalanan sehari ke luar kota, akan berhenti untuk minum dan menari di tepi air.

Mahakarya Impresionis Bal du Moulin de la Galette tahun 1876 menangkap cahaya belang-belang dan suasana santai guinguette lokal Renoir di Montmartre yang, pada waktu itu, masih berupa desa yang dikelilingi oleh kebun dan padang rumput.

Konflik & Transformasi

Perang Dunia 1 tiba-tiba menghentikan semua kegembiraan ini dan menari di depan umum dilarang. Empat tahun penghematan, pemadaman listrik dan tidak adanya laki-laki berbadan sehat menciptakan suasana pressure-cooker di Paris.

Untungnya, ketika perang berakhir, kota itu kembali menari. Yang dibutuhkan hanyalah lampu jalan dan gramofon atau pengamen dengan akordeon untuk trotoar, kafe atau pasar untuk diisi dengan pasangan yang berputar-putar dalam perayaan.

Suara akordeon dan musette sekarang sangat terkait dengan Prancis, dan itu membangkitkan rasa kebanggaan nasional dan kebersamaan yang sangat dibutuhkan di semua kelas sosial. Setelah Perang Dunia 1, masuknya orang asing – terutama ‘doughboys’ AS dan kemudian warga sipil Amerika yang melarikan diri dari Larangan – membawa pengaruh musik baru yang menarik seperti swing dan jazz. Musette dikombinasikan dengan jazz oleh gitaris legendaris Romani-Prancis Django Reinhardt, untuk menciptakan suara ‘manouche‘ tahun 1930-an yang khas.

Sekali lagi, jarum itu diangkat secara tiba-tiba dengan pecahnya Perang Dunia 2. Pendudukan Jerman di Paris membuat warganya merasa terhina dan tidak percaya. Warga Paris merasa sangat membutuhkan untuk merebut kembali lingkungan kota, warisan mereka dan beberapa kemiripan persatuan.

Setelah Pembebasan, para jurnalis menulis bahwa ” dansomanie réactionnelle ” kedua (“reaksi dance mania”) menguasai kota. Sementara musik dimainkan dan pasangan menari, keluhan dapat ditunda, kenangan indah dan harapan untuk masa depan di dunia baru yang bebas dirayakan bersama-sama. Pelantun yang sangat populer Edith Piaf menangkap suasana hati publik dengan lagu-lagu seperti Bal dans ma Rue, yang meromantisasi ketahanan orang biasa.

Les Yéyés Mengambil alih

Generasi muda berikutnya, yang beranjak dewasa di tahun 1960-an, tidak lagi ingin mendengarkan akordeon seperti ayah mereka, atau menari dengan nenek mereka di jalanan. ‘ Les yéyés ‘ begitu mereka dikenal, setelah reff dari She Loves You The Beatles, memiliki radio, uang, dan ide mereka sendiri. Budaya pemuda dan individualisme melanda lanskap musik dan mengakhiri la danse deux.

The populaire bal itu bertahan hidup, dalam bentuk encer, sebagai bagian dari perayaan Hari Bastille tahunan tapi citra menjadi agak cheesy dan kuno. Dan tetap seperti itu selama hampir lima decade.

Kehidupan malam Paris yang terkenal di dunia menukik tajam menjelang akhir ‘noughties’ awal. Meningkatnya harga properti dan gentrifikasi yang meluas membuat penduduk lokal tidak lagi menoleransi kebisingan di jalan-jalan mereka. Bar dan klub ikonik ditutup, satu demi satu, karena mereka tidak dapat membuat tempat mereka kedap suara sesuai dengan peraturan baru.

Tempat-tempat ikonik yang tersisa itu sangat mahal, dan penjaga mereka akan menggelengkan kepala dan menolak siapa pun yang tidak terlihat muda atau cukup trendi untuk masuk. Le Monde bahkan menjuluki Paris sebagai “ibukota Eropa yang membosankan” dan tampaknya warganya tidak punya tempat untuk berkumpul dan melarikan diri dari kesengsaraan dan ketidakpastian yang disebabkan oleh krisis keuangan global.

La Baronne Tiba

Pada akhir tahun 1990-an, seorang wanita bernama Mélina Sadi – yang menggunakan nama La Baronne de Paname – datang untuk menyelamatkan warga Paris.

Dengan lipstik merah tua, kulit putih bedak, dan rambut hitam yang ditumpuk tinggi dalam pompadour, La Baronne adalah gambaran keanggunan klasik Paris. Dia mendirikan sebuah asosiasi bernama Balapaname, untuk memperkenalkan kembali Paris dengan sejarah musiknya yang kaya dan membuat orang-orang biasa menari di jalanan sekali lagi.

Kepribadian La Baronne yang mencolok dan berwibawa, ditambah dengan senyum nakal dan sikapnya yang hangat, menjadikannya nyonya rumah yang sempurna.

“Jika Anda datang ke salah satu bals saya, Anda akan selalu merasa diterima, itu adalah bagian yang sangat penting dari apa yang saya lakukan,” jelasnya. “Mereka tak lekang oleh waktu. Mereka adalah tempat yang ada di luar mode dan kode sosial, fungsinya adalah untuk semua jenis orang untuk bertemu dan menikmati kesenangan menari bersama, seperti dulu.”

Apakah dia membawakan tarian bergaya guinguette di tepi kanal di luar Paris, atau pesta di klub setelah gelap, La Baronne telah berhasil menciptakan suasana yang kuat yang telah didambakan warga Paris selama bertahun-tahun. Bal populaire baru bersahaja, menyenangkan, gratis dan benar-benar campuran.

“Saya memiliki pria tua yang mengajar rapper kecil dengan topi baseball cara berdansa,” kenangnya. “Mereka melihat pria-pria tua ini dalam penampilan terbaiknya di hari Minggu, menari di tepi kanal dengan gadis-gadis cantik di lengan mereka, dan ingin melihat apakah itu bisa berhasil untuk mereka. Jadi tidak masalah jika Anda tidak tahu cara menari, saya bisa meminta seseorang untuk menunjukkannya kepada Anda.”

Satu hal yang memungkinkan orang yang sangat berbeda untuk menari bersama adalah suara baru yang sedang dibuat. Musisi menjelajahi pasar loak dan penjualan garasi, membersihkan rekaman musik yang hilang dan mengekspos harta karun yang kaya dari budaya kelas pekerja yang kurang dihargai ini.

Kebangkitan Tarian Lingkungan Tradisional di Paris

Tetapi ada kesadaran bahwa agar bal populaire dapat bertahan, itu tidak bisa hanya semacam kebangkitan satu dimensi, di mana lagu-lagu Edith Piaf dan Django Reinhardt yang sama terdengar lagi dan lagi, itu harus terdengar segar, relevan dengan zaman modern dan terus berkembang.

Florent Sepchat menjelaskan bahwa generasinya tumbuh dengan mendengarkan techno, reggae, dan rock, yang dicampurkan bandnya dengan gaya musette: “Java-reggae bekerja dengan sangat baik. Ini masih dalam waktu tiga kali lipat, jadi orang bisa menari waltz tradisional jika mereka mau, tetapi ketukan reggae membebaskan orang lain untuk mengarangnya seiring berjalannya waktu, dan bahkan mungkin mulai menciptakan sesuatu yang baru.”