Jenis Tarian Yang Populer di Renaissance Prancis

Jenis Tarian Yang Populer di Renaissance Prancis – Berikut ini adalah beberapa jenis tarian yang paling popular di renaissance Prancis:

Branle

Tarian yang paling sederhana adalah branle, yang berasal dari tarian lingkaran atau garis langkah-langkah menendang atau meluncur yang umum di pesta pernikahan dan perayaan populer. Bahkan ketika branle dibawa ke pengadilan, akarnya yang meriah tetap dipertahankan. Branles diatur untuk musik hidup yang biasanya ditulis dalam duple meter dan sering dilakukan oleh biola, meskipun kadang-kadang instrumen lain ditampilkan, tergantung pada keadaan. Tarian itu sendiri dilakukan oleh rantai penari semua berpegangan tangan mengambil beberapa langkah besar ke kiri dan jumlah anak tangga yang lebih kecil sama ke kanan, sehingga seluruh baris terus bergerak ke kiri. Namun, Melinda Sullivan, seorang profesor di Universitas Boston yang mengajar tari untuk penyanyi, mengatakan sementara branles sederhana memiliki jenis langkah yang sama dari kiri ke kanan, branles yang lebih kompleks dapat memiliki langkah dan ritme yang berbeda di setiap sisinya. Seringkali, branles juga sering diselingi dengan beberapa gerakan hop atau pantomim.

Pavane

Pavane adalah tarian megah untuk pasangan yang digunakan untuk prosesi khidmat, seperti pintu masuk raja atau ratu. Itu sering kali merupakan tarian pertama yang dilakukan di pesta dansa. Dalam tarian yang lambat dan bermartabat ini, pasangan bergandengan tangan dan membentuk bentuk roda. Mereka melangkah maju dan mundur, naik ke atas bola kaki mereka di akhir setiap gerakan. Pavane sering dipasangkan dengan galliard yang lebih cepat, tarian pasangan lain yang mungkin sering kali cukup rumit dan energik.

Galliard

Galliards adalah tarian hidup yang biasanya muncul tepat setelah pavane yang lambat dan megah. Di dalam tarian galliard, baik pria maupun wanita melakukan empat tendangan kecil, diikuti oleh satu lompatan yang lebih besar. Pasangan akan menari sepanjang seluruh ballroom selama galliard. Galliards sering menghabiskan suite dansa dan digunakan sebagai kesempatan untuk bertukar ciuman atau bunga. Thoinot Arbeau, yang menerbitkan risalah pertama tentang tarian Prancis pada tahun 1588, memberi tahu kita bahwa menari sangat penting dalam masyarakat yang tertata dengan baik karena risalah itu mengungkapkan apakah kekasih dalam keadaan sehat. Dan tentang berciuman, dia mengatakan bahwa setelah berdansa, sepasang kekasih “diizinkan untuk mencium wanita simpanan mereka agar mereka dapat menyentuh dan menikmati satu sama lain, dengan demikian untuk memastikan apakah mereka cantik atau mengeluarkan bau yang tidak sedap seperti daging busuk”. Jadi, tarian pasangan seperti galliard dan pavane membantu menampilkan keterampilan sosial yang halus—belum lagi kebersihan yang baik—dan berfungsi sebagai penanda perilaku sopan.

Saltarello

Jenis Tarian Yang Populer di Renaissance Prancis

Saltarello, atau “hop kecil,” adalah tarian Italia yang mirip dengan galliard. Ini menjadi populer di Prancis karena langkahnya yang cepat dan gerak kaki yang mencolok. Seperti galliard, saltarello sering kali menjadi yang kedua dalam sepasang tarian, di mana ia memvariasikan nada dari yang pertama dengan mengubah meteran menjadi tiga meteran cepat atau meteran majemuk.

Dances for Buffoons

Meskipun banyak tarian yang dibawakan oleh para bangsawan sendiri, beberapa juga dilakukan oleh aktor. Dalam risalah Arbeau dia menjelaskan bagaimana melakukan tarian permainan pedang koreografi yang mencolok oleh empat pria berpakaian tentara yang disetel ke nada.

Chanson à danser

Chanson à danser adalah lagu yang ditarikan dan dinyanyikan bersama atau lagu yang disetel ke lagu dance populer.