Pengetahuan Mengenai Balet Klasik Dari Prancis

Pengetahuan Mengenai Balet Klasik Dari Prancis – Pertunjukan balet terlihat sangat ringan, anggun, dan mudah, walaupun kebanyakan dari kita tahu bahwa itu membutuhkan kemampuan dan kekuatan atletik yang ekstrem. Tapi tahukah Anda bahwa balerina harus melakukan peregangan hampir setiap hari untuk menjaga kelenturannya? Atau apakah bentuk kaki penari bisa membuat atau menghancurkan masa depan mereka? Berikut ini adalah beberapa fakta menarik tentang apa yang dilakukan dan bertahan di balik layar penari balet agar dapat tampil di atas panggung dan menyenangkan penonton dengan bentuk seni mereka.

1. Penari balet terobsesi dengan kaki.

Pengetahuan Mengenai Balet Klasik Dari Prancis

Kaki runcing dalam sepatu runcing adalah simbol balet, dan selalu merupakan kaki runcing yang sangat melengkung. Estetika balet “banana foot” ini memiliki tujuan praktis di baliknya, kecuali kaki memiliki bentuk tertentu, seorang penari tidak bisa naik en pointe. Meski begitu, tidak mudah untuk tetap di sana kecuali lengkungannya jauh lebih tinggi dari persyaratan minimum. Namun, penari saat ini juga membutuhkan lebih banyak lekukan pada kaki mereka karena tampilan yang diciptakannya. Seorang penari muda dapat dikatakan tidak akan maju dari korps balet di sebuah perusahaan karena kakinya tidak cukup baik (itu terjadi pada Zoe Saldana, sebelum dia beralih ke akting!). Jika dua penari sama dalam segala hal, perusahaan akan selalu memilih satu dengan kaki yang lebih baik. Maka tidak heran jika estetika kaki menjadi hal yang disibukkan oleh para penari, mereka meregangkan kaki sendiri, dan saling meregangkan kaki. Instruktur ahli dalam menekuk kaki dengan menyakitkan untuk meningkatkan fleksibilitas. Semua orang melihat kaki orang lain dan membandingkannya dengan kaki mereka sendiri. Ini cukup obsesi. joker888

2. Sepasang sepatu pointe bisa menjadi usang dalam satu pertunjukan atau kurang

Sepatu Pointe membutuhkan banyak keterampilan dan jam kerja untuk diproduksi. Pasangan termurah mencapai $50-60, tetapi sebagian besar penari tidak hanya bisa memilih gaya termurah. Sepatu pointe disesuaikan dengan bentuk kaki penari, sehingga ketika seorang penari menemukan sepatu yang paling cocok, dia akan tetap dengan merek dan gaya tersebut. Harga rata-rata untuk Blochs dan Grishkos, dua merek sepatu yang lebih umum, adalah sekitar $80. Seorang penari profesional di sebuah perusahaan bisa mendapatkan dari satu hari hingga sekitar satu minggu menari dari sepasang sepatu pointe sebelum harus membuangnya. Namun, ada balet yang dapat membunuh pasangan baru dalam satu pertunjukan, atau bahkan dalam satu babak! Oleh karena itu, sepatu pointe merupakan pengeluaran yang sangat besar bagi seorang balerina sampai dia bergabung dengan sebuah perusahaan (karena perusahaan umumnya menyediakan sepatu untuk penari mereka).

3. Jari kaki yang sangat kuat

Pengetahuan Mengenai Balet Klasik Dari Prancis

Jari-jari kaki adalah bagian tubuh yang kita tidak pernah berpikir bisa “memiliki kekuatan” sampai kita mencoba naik en pointe. Piggies kecil, bagaimanapun, membutuhkan berbagai latihan penguatan dengan therabands, berulang-ulang menunjuk dan melenturkan, serta latihan di barre agar dapat menunjuk cukup keras untuk memungkinkan seorang penari untuk tetap up en pointe di tengah. Sementara kotak dan shank sepatu pointe memberikan beberapa dukungan, seorang penari profesional tidak bisa “duduk” (bersantai) di sepatu dan mengandalkan kekakuannya untuk menopangnya. Sementara up en pointe, kaki penari sepenuhnya dan aktif menunjuk, setiap otot bergerak. Ini adalah satu-satunya cara untuk menari di sana.

4. Keluar! Keluarkan! Keluarkan!

Pernahkah Anda berjalan melewati studio balet? Anda mungkin pernah mendengar instruktur tidak begitu lembut mengingatkan siswa untuk “berbalik!” Ini adalah ciri khas teknik balet yang benar. Sementara sebagian besar dari kita menghabiskan hidup kita dengan berputar, yaitu jari kaki menunjuk lurus ke depan, penari balet bekerja setiap hari untuk meningkatkan giliran mereka. Sebagian besar posisi, pertama, kedua, keempat, kelima, mengharuskan kaki diputar 90 derajat agar dianggap benar. Namun, penari tidak hanya berdiri diam di posisi pertama, turn out harus dijaga saat melakukan gerakan tari yang kompleks di atas panggung, bahkan saat menari en pointe.

5. Penari balet meregangkan SEMUANYA

Kita tahu penari harus bisa melakukan split. Tapi begitu mereka mencapai split, mereka mengatasi over-split. Dan itu hanya kakinya. Penari balet juga secara teratur meregangkan bahu dan punggung mereka. Meregangkan leher dari sisi ke sisi membantu mencapai bahu miring, tampilan berleher panjang yang diasosiasikan orang dengan penari profesional. Rotasi pinggul dan lengkungan kaki juga selalu membutuhkan lebih banyak pekerjaan! Fleksibilitas yang memadai adalah persyaratan bagi setiap calon penari, dan dibutuhkan latihan peregangan setiap hari untuk mencapai dan mempertahankannya. Selanjutnya, balet dilakukan dengan gerakan memutar, yang mengharuskan kaki berputar penuh dari pinggul ke bawah sehingga jari-jari kaki mengarah lurus ke samping. Ini membuat hanya mengangkat satu kaki ke ketinggian maksimum menjadi jauh lebih sulit untuk dilakukan.

Continue Reading →