Fakta Menarik Tentang Balet Prancis I

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis I – Ketika kita memikirkan tentang balet, seringkali kita memikirkan budaya tertentu. Sama seperti orang Italia dan Jerman yang terkenal dengan opera mereka, orang Prancis dan Rusia juga dominan, atau pernah, dalam seni tarian paling anggun yang dikenal umat manusia, balet.

Kita ingin melihat sekilas beberapa fakta tentang bagaimana balet dan Prancis menjadi sangat identik. Berikut ini adalah beberapa fakta tentang balet Prancis dan sejarahnya yang dapat kita nikmati. poker asia

1. Balet Prancis dimulai di Italia.

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis I

Faktanya adalah, semua balet dimulai di Italia, suatu saat selama Renaissance Italia. Istilah untuk itu adalah ballare, yang secara harfiah berarti “menari” dalam bahasa Italia. Catherine, putri Lorenzo di Medici penguasa Florence, menikah dengan Henri II dari Prancis tepat sebelum ia menjadi raja. Ketika dia pindah ke Prancis, Catherine di Medici membawa beberapa tradisi Florentine bersamanya.

Ballare tidak berbeda, namun pada saat itu adalah seni yang sangat berbeda dari balet yang kita kenal sekarang. Kostumnya lebih berat, pointe belum dibuat, dan kebiasaannya adalah gaya tarian ini terutama dilakukan di pernikahan bangsawan. Jadi, masuk akal jika Catherine di Medici akan membawa tradisi indah ini ke dalam pernikahannya sendiri, dengan seorang pria Prancis.

Ini adalah momen ketika balet diciptakan di Prancis. Tidak dapat disangkal bahwa begitu orang Prancis menguasainya, balet selamanya berubah. Bahkan, dapat dikatakan bahwa balet tidak menjadi balet sampai mencapai Prancis, karena di sanalah nama universal diubah dari ballare menjadi balet.

2. Balet pertama ditarikan oleh bangsawan

Royals, tampaknya, akan menari “balare” di pernikahan mereka dan acara lainnya. Mereka akan tampil di atas mimbar, yaitu panggung seperti tangga di mana begitu banyak singgasana telah diduduki. Jika Anda pernah melihat film atau acara televisi yang menggambarkan sejarah kerajaan selama abad pertengahan melalui Renaisans, maka Anda sudah familiar dengan strukturnya. Sang raja duduk di singgasananya di atas panggung di kepala ruangan, dengan tangga seperti katedral yang akan menuntun Anda untuk membungkuk di depan mereka.

Di mimbar tempat para bangsawan akan menampilkan tarian ini untuk penonton mereka. Tentu saja, banyak aula yang menampung mimbar tidak hanya memiliki tempat bagi subjek mereka untuk melihat mereka dari depan panggung, tetapi ada galeri di atas di mana lebih banyak orang dapat berkumpul dan berdiri untuk melihat apa yang terjadi. Ketika para bangsawan mendesain tarian mereka, mereka memastikan bahwa pemandangan dari atas adalah unik karena sebuah kelompok menari dengan kontras dengan tampilan lantai, sosok di bawah ini menarik, seperti kaleidoskop.

Sudah menjadi kebiasaan bagi tarian ini untuk memasukkan musik dan syair, dan ketika balet mulai berkembang di Prancis, plot diperkenalkan, dan mereka mulai menceritakan sebuah kisah.

3. Louis XIV (1643-1715) memiliki pengaruh besar pada balet di Prancis

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis I

Itu pada masa pemerintahan Louis XIV ketika balet membuat gerakan yang berbeda dari tampilan keagungan Kerajaan menjadi seni yang terbuka untuk semua orang. Dikatakan bahwa Louis adalah penggemar berat menari dan telah tampil di balet pengadilan sejak dia masih kecil. Le Ballet de la Nuit adalah balet tempat Louis menari ketika dia berusia enam belas tahun dan itu adalah penampilannya yang paling terkenal.

Sebagai penguasa Prancis, kecintaannya pada tari berubah menjadi aktivitas yang tersedia untuk semua orang. Louis dan Ketua Menteri Kardinal Mazarin dari Italia setuju bahwa kegembiraan menari harus diajarkan. Di kamar Louvre, Louis mendirikan Académie Royale de Danse pada tahun 1661, yang merupakan sekolah balet pertama di dunia. Guru tari raja, Pierre Beauchamp, diangkat sebagai kepala lembaga dan Beauchamp yang pertama kali menyebutkan lima posisi yang digunakan dalam balet.

Beberapa tahun sebelumnya, Louis dan Ketua Menterinya Kardinal Mazarin mengimpor seorang master ballare Italia bernama Giovanni Baptista Lulli untuk bekerja sebagai komposer untuk pertunjukan balet Louis. Lulli harus memiliki nama Prancis baru untuk bekerja pada raja sehingga sejak saat itu dia dikenal sebagai Jean Baptiste Lully. Penunjukan ini membawa seni balet ke panggung pusat budaya Prancis.

Louis menciptakan Académie d’Opéra, yang sekarang menjadi Paris Opera, pada tahun 1669. Ketika Pierre Perrin, pria yang ditunjuk Louis sebagai kepala organisasi ini, dimasukkan ke penjara karena hutang yang belum dibayar, Lully ditugaskan. Lully sudah menjadi kepala balet dan dia menggabungkan keduanya dan memberinya nama baru, Académie Royal de Musique dan mendirikan sekolah dansa lain.

Tentu saja, balet tumbuh dari sana dan Louis XIV memiliki banyak pujian. Di bawah pemerintahannya, seni itu beralih dari seni yang hanya dilakukan oleh bangsawan ke seni yang diisi oleh para profesional terlatih.

Continue Reading →