Fakta Menarik Tentang Balet Prancis I

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis I – Ketika kita memikirkan tentang balet, seringkali kita memikirkan budaya tertentu. Sama seperti orang Italia dan Jerman yang terkenal dengan opera mereka, orang Prancis dan Rusia juga dominan, atau pernah, dalam seni tarian paling anggun yang dikenal umat manusia, balet.

Kita ingin melihat sekilas beberapa fakta tentang bagaimana balet dan Prancis menjadi sangat identik. Berikut ini adalah beberapa fakta tentang balet Prancis dan sejarahnya yang dapat kita nikmati. poker asia

1. Balet Prancis dimulai di Italia.

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis I

Faktanya adalah, semua balet dimulai di Italia, suatu saat selama Renaissance Italia. Istilah untuk itu adalah ballare, yang secara harfiah berarti “menari” dalam bahasa Italia. Catherine, putri Lorenzo di Medici penguasa Florence, menikah dengan Henri II dari Prancis tepat sebelum ia menjadi raja. Ketika dia pindah ke Prancis, Catherine di Medici membawa beberapa tradisi Florentine bersamanya.

Ballare tidak berbeda, namun pada saat itu adalah seni yang sangat berbeda dari balet yang kita kenal sekarang. Kostumnya lebih berat, pointe belum dibuat, dan kebiasaannya adalah gaya tarian ini terutama dilakukan di pernikahan bangsawan. Jadi, masuk akal jika Catherine di Medici akan membawa tradisi indah ini ke dalam pernikahannya sendiri, dengan seorang pria Prancis.

Ini adalah momen ketika balet diciptakan di Prancis. Tidak dapat disangkal bahwa begitu orang Prancis menguasainya, balet selamanya berubah. Bahkan, dapat dikatakan bahwa balet tidak menjadi balet sampai mencapai Prancis, karena di sanalah nama universal diubah dari ballare menjadi balet.

2. Balet pertama ditarikan oleh bangsawan

Royals, tampaknya, akan menari “balare” di pernikahan mereka dan acara lainnya. Mereka akan tampil di atas mimbar, yaitu panggung seperti tangga di mana begitu banyak singgasana telah diduduki. Jika Anda pernah melihat film atau acara televisi yang menggambarkan sejarah kerajaan selama abad pertengahan melalui Renaisans, maka Anda sudah familiar dengan strukturnya. Sang raja duduk di singgasananya di atas panggung di kepala ruangan, dengan tangga seperti katedral yang akan menuntun Anda untuk membungkuk di depan mereka.

Di mimbar tempat para bangsawan akan menampilkan tarian ini untuk penonton mereka. Tentu saja, banyak aula yang menampung mimbar tidak hanya memiliki tempat bagi subjek mereka untuk melihat mereka dari depan panggung, tetapi ada galeri di atas di mana lebih banyak orang dapat berkumpul dan berdiri untuk melihat apa yang terjadi. Ketika para bangsawan mendesain tarian mereka, mereka memastikan bahwa pemandangan dari atas adalah unik karena sebuah kelompok menari dengan kontras dengan tampilan lantai, sosok di bawah ini menarik, seperti kaleidoskop.

Sudah menjadi kebiasaan bagi tarian ini untuk memasukkan musik dan syair, dan ketika balet mulai berkembang di Prancis, plot diperkenalkan, dan mereka mulai menceritakan sebuah kisah.

3. Louis XIV (1643-1715) memiliki pengaruh besar pada balet di Prancis

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis I

Itu pada masa pemerintahan Louis XIV ketika balet membuat gerakan yang berbeda dari tampilan keagungan Kerajaan menjadi seni yang terbuka untuk semua orang. Dikatakan bahwa Louis adalah penggemar berat menari dan telah tampil di balet pengadilan sejak dia masih kecil. Le Ballet de la Nuit adalah balet tempat Louis menari ketika dia berusia enam belas tahun dan itu adalah penampilannya yang paling terkenal.

Sebagai penguasa Prancis, kecintaannya pada tari berubah menjadi aktivitas yang tersedia untuk semua orang. Louis dan Ketua Menteri Kardinal Mazarin dari Italia setuju bahwa kegembiraan menari harus diajarkan. Di kamar Louvre, Louis mendirikan Académie Royale de Danse pada tahun 1661, yang merupakan sekolah balet pertama di dunia. Guru tari raja, Pierre Beauchamp, diangkat sebagai kepala lembaga dan Beauchamp yang pertama kali menyebutkan lima posisi yang digunakan dalam balet.

Beberapa tahun sebelumnya, Louis dan Ketua Menterinya Kardinal Mazarin mengimpor seorang master ballare Italia bernama Giovanni Baptista Lulli untuk bekerja sebagai komposer untuk pertunjukan balet Louis. Lulli harus memiliki nama Prancis baru untuk bekerja pada raja sehingga sejak saat itu dia dikenal sebagai Jean Baptiste Lully. Penunjukan ini membawa seni balet ke panggung pusat budaya Prancis.

Louis menciptakan Académie d’Opéra, yang sekarang menjadi Paris Opera, pada tahun 1669. Ketika Pierre Perrin, pria yang ditunjuk Louis sebagai kepala organisasi ini, dimasukkan ke penjara karena hutang yang belum dibayar, Lully ditugaskan. Lully sudah menjadi kepala balet dan dia menggabungkan keduanya dan memberinya nama baru, Académie Royal de Musique dan mendirikan sekolah dansa lain.

Tentu saja, balet tumbuh dari sana dan Louis XIV memiliki banyak pujian. Di bawah pemerintahannya, seni itu beralih dari seni yang hanya dilakukan oleh bangsawan ke seni yang diisi oleh para profesional terlatih.

Continue Reading →

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis II

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis II – Balet merupakan salah satu cara yang bagus untuk memperkenalkan anak Anda ke dunia tari. Hal ini adalah jenis tarian yang sangat disiplin dan bergaya yang dapat memulai karir tari dan balet yang panjang atau dapat membawa mereka ke dunia tarian lain, seperti jazz, tap, hip-hop, dan lain-lain. Berikut ini adalah informasi kelanjutannya dari fakta menarik Balet.

4. Pada awalnya, laki-laki memainkan peran kedua jenis kelamin.

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis II

Kesetaraan gender bukanlah usaha baru, dan sejarah balet, Prancis atau lainnya, tidak jauh berbeda. Pada tahap paling awal bentuk seni ini. Setiap tarian sebelum tahun 1681, ketika wanita pertama tampil dalam balet, setiap peran ditarikan oleh pria. Ketika ada peran perempuan yang harus diisi, laki-laki bertopeng mengisi bagian itu. poker99

La Fontaine adalah wanita beruntung yang mendapat kehormatan menjadi penari balet pertama dalam lingkungan profesional. Baletnya adalah Le Triomphe de l’Amour.

5. Kostum tari abad ke-18 diturunkan bobotnya.

Kostumnya juga jauh berbeda pada masa itu. Para pemain berjubah dengan hiasan kepala, topeng, sepatu dengan tumit di atasnya, dan wig besar yang berat. Ketika wanita diperkenalkan dengan profesi ini, mereka harus mengenakan rok yang rumit dengan lingkaran rumit dan dasi melingkar.

Marie-Anne de Cupis de Camargo adalah wanita pertama yang memperpendek roknya, yang menyebabkan skandal. Dia juga mengambil tumit dari sepatunya, yang memungkinkan dia untuk melompat tinggi. Tentu saja, pada hari-hari awal dansa, ada beberapa persaingan sengit dan musuh Camargo, Marie Sallé, tidak mau kalah, jadi dia juga melepaskan haknya dan mengambil langkah lebih jauh dengan membuang wig dan menurunkan rambutnya. .

6. Di situlah tarian en pointe diciptakan.

Fakta Menarik Tentang Balet Prancis II

La Sylphide adalah balet yang mendapat pengakuan karena menggerakkan balet di Paris menuju era Romantis. Ini ditayangkan perdana pada tahun 1832, saat dalam sejarah Prancis ketika orang-orang ingin beristirahat dari kehidupan mereka dan menikmati sedikit fantasi. Klaim lain untuk ketenaran untuk balet ini adalah bahwa itu adalah yang pertama di mana gaya en pointe digunakan.

Ide di balik tarian en point adalah untuk memberi balerina identitas seperti malaikat. Asal usul lompatan dan lompatan dalam balet tidak terkoordinasi dan tersentak-sentak, bertentangan dengan ide titik, yang mencakup rahmat, gerakan ilahi, dan seolah-olah mereka jatuh langsung dari surga.

Karena gaya tarian ini, para pria didorong mundur dan lahirlah kreasi “ballerina”, seperti yang kita kenal sekarang. Jika Anda melewatkannya: 4 balerina lagi, memulai daftar dengan penari Prancis.

7. Banyak Balerina Prima Dapat Berputar Banyak.

Seorang balerina prima mungkin dapat menyelesaikan 32 putaran fouette berturut-turut di tempat yang sama, dan beberapa laporan mengatakan bahwa pemegang rekor dapat melakukan lebih dari 100! Saat berputar dan tetap di tempat yang sama, sepatu pointe balerina menciptakan begitu banyak gesekan sehingga bisa menjadi panas saat disentuh. Setelah ini, sepatu dianggap usang dan harus diganti untuk tujuan kinerja.

8. Carilah Cahaya Biru

Selama belokan kompleks, akan sangat membantu jika Anda memiliki titik tetap untuk fokus. Ini disebut sebagai “spotting”. Di beberapa teater yang digunakan untuk balet, lampu biru dipasang di belakang auditorium di belakang penonton. Seluruh tujuannya adalah untuk bertindak sebagai titik fokus bagi penari untuk mengunci saat melakukan fouette, pirouette, dan belokan lainnya. Intinya memungkinkan mereka untuk tetap berorientasi pada bagian depan panggung dan membantu mereka menjaga keseimbangan.

Ada banyak lagi yang bisa ditemukan tentang seni dan sejarah balet. Jika Anda tertarik, Anda dapat menemukan berbagai buku dan artikel mendalam yang membahas topik ini. Gunakan ini sebagai titik awal untuk belajar dan menemukan dunia balet yang menarik.

Continue Reading →

Berbagai Tempat Menari Terbaik di Paris

Berbagai Tempat Menari Terbaik di Paris – Selain sebagai kota dengan berbagai arsitektur yang memukau, makanan yang luar biasa, dan aksen yang membuat hampir semua pernyataan terdengar seksi, Paris adalah sebuah tempat yang tahu cara berpesta yang dipenuhi dengan tempat untuk memuaskan hampir semua selera yang bisa dibayangkan. Pusat kota menyediakan, seringkali dalam jarak berjalan kaki, sehingga Anda dapat mengunjungi mereka di bar malam yang sama, klub malam, dan tempat-tempat yang nyaman untuk menggerakkan tubuh Anda dengan musik. Berikut ini dalah daftar beberapa lingkungan teratas di mana Anda akan menemukan tempat menari terbaik di pusat kota. Inilah daftar beberapa tempat terbaik untuk menari di Paris.

1. Pigalle area

Berbagai Tempat Menari Terbaik di Paris

Jelas Anda telah mendengar tentang Pigalle, mungkin kadang-kadang lebih karena budaya populernya tetapi lingkungan ini memiliki tempat menari yang hampir sama banyaknya dengan London atau Berlin. La Machine du Moulin Rouge misalnya adalah tempat unik dengan DJ di seluruh dunia, konser dan pertunjukan akustik independen. Elegan dan halus, dengan kayu, kolom yang dihiasi dengan caryatid, ceruk, dan kursi berlengan Louis XVI, ini jelas merupakan tempat yang tepat untuk dikunjungi di akhir pekan. Tepat di sampingnya, Anda akan menemukan Le Carmen atau Le Divan du Monde, yang menampilkan berbagai jenis musik, mulai dari lagu kebangsaan tahun 80-90an hingga ketukan elektro Afrika. Kalau tidak, jangan kaget untuk berakhir di tempat-tempat panas merokok di sana di mana Anda bisa duduk dan menonton gadis-gadis seksi yang merokok menari tapi itu cerita lain. http://poker99.sg-host.com/

2. Quai de la Rapée – Tepi kanan dan kiri antara Gare de Lyon dan Gare d’Austerlitz

Pada dasarnya daerah ini menjadi tuan rumah beberapa klub terbaik di kota terutama ketika musim panas tiba dan Anda dapat menggunakan teras untuk menari dan berpesta. Tempat-tempat seperti Le Wanderlust atau La Cité de la Mode et du Design menyiapkan Paris untuk menikmati musik elektro terbaik di tempat-tempat paling modern di seluruh Eropa. Bahkan di puncak Institut du Monde Arabe, acara besar-besaran berlangsung untuk kesenangan telinga kita. Berlabuh di Seine, Anda juga akan menemukan hari ini selusin perahu pesta muncul di sepanjang tepi sungai. Terkenal dengan pesta yang tidak pernah berhenti, Le Batofar (Lighthouse Boat) adalah salah satu yang paling orisinal yang masih menghadirkan jadwal DJ dan band internasional yang konsisten, sementara Concrete, terinspirasi oleh malam Berliner, menawarkan pemandangan unik, larut malam dan dini hari. pasti akan menghibur setiap penggemar musik dan menari.

3. Latin corner

Berbagai Tempat Menari Terbaik di Paris

Dilengkapi dengan teras besar, bar larut malam dan tempat dansa yang sempurna seperti L’Antidote untuk burung hantu malam, sudut Latin mengumpulkan orang-orang untuk keluar malam yang menyenangkan. Musik live akhir pekan bahkan hadir untuk pesta soul, rock, dan disko di Le Caveau de la Huchette, tempat jazz simbolis sejak 1946, dan batu-batu tua di lemari besinya. Dengan mengikuti dengan santai sisi sungai Seine, jangan lewatkan untuk berhenti di Le Chi-wa-wa untuk istirahat santai dari lagu-lagu Prancis, bar piano yang mendukung, dan tarian yang menggetarkan di sekitar para pelayan. Sudut Latin juga terkenal dengan tepian Port Saint-Bernard. Setiap malam, dari bulan Juni hingga akhir Agustus, ratusan penari berkumpul secara spontan di Jardin Tino Rossi dengan salsa, tango, tarian tradisional Breton, rock, dll. Ada sesuatu untuk semua orang.

4. Les Grands boulevards

Menampilkan lantai dansa cekung dan kerumunan internasional yang sering mencari pengalaman yang mengubah suasana hati, Le Rex Club dengan mudah mengingat klub techno-grunge besar di London. Musik di sini biasanya bass-heavy house dan elektronik, sementara orang banyak tidak mulai berdatangan sampai setelah metro tutup. Terletak di tengah-tengah kancah klub Grands Boulevards, tidak jauh dari Rex yang disebutkan di atas, Le Social Club menawarkan beberapa aksi terpanas dari kancah DJ Prancis dan internasional.

Dirancang dengan gaya “retro-futurist” yang diproklamirkan sendiri, tempat elektro bertempat di gedung yang sama yang digunakan untuk mencetak surat kabar “L’Aurore” George Clemenceau. Musiknya cenderung eklektik, tetapi genre house, techno, disco, electro, dan sejenisnya biasanya mendominasi. Akhirnya, akan sulit menemukan klub yang lebih dinamis dan energik daripada La Favela Chic. Suasananya panas, lantai dansanya penuh sesak, dan orang-orang jelas ingin melepaskan dan memamerkan gerakan tarian mereka yang menggoda mengikuti irama musik Brasil dan Latin.

Continue Reading →

Pengetahuan Mengenai Balet Klasik Dari Prancis

Pengetahuan Mengenai Balet Klasik Dari Prancis – Pertunjukan balet terlihat sangat ringan, anggun, dan mudah, walaupun kebanyakan dari kita tahu bahwa itu membutuhkan kemampuan dan kekuatan atletik yang ekstrem. Tapi tahukah Anda bahwa balerina harus melakukan peregangan hampir setiap hari untuk menjaga kelenturannya? Atau apakah bentuk kaki penari bisa membuat atau menghancurkan masa depan mereka? Berikut ini adalah beberapa fakta menarik tentang apa yang dilakukan dan bertahan di balik layar penari balet agar dapat tampil di atas panggung dan menyenangkan penonton dengan bentuk seni mereka.

1. Penari balet terobsesi dengan kaki.

Pengetahuan Mengenai Balet Klasik Dari Prancis

Kaki runcing dalam sepatu runcing adalah simbol balet, dan selalu merupakan kaki runcing yang sangat melengkung. Estetika balet “banana foot” ini memiliki tujuan praktis di baliknya, kecuali kaki memiliki bentuk tertentu, seorang penari tidak bisa naik en pointe. Meski begitu, tidak mudah untuk tetap di sana kecuali lengkungannya jauh lebih tinggi dari persyaratan minimum. Namun, penari saat ini juga membutuhkan lebih banyak lekukan pada kaki mereka karena tampilan yang diciptakannya. Seorang penari muda dapat dikatakan tidak akan maju dari korps balet di sebuah perusahaan karena kakinya tidak cukup baik (itu terjadi pada Zoe Saldana, sebelum dia beralih ke akting!). Jika dua penari sama dalam segala hal, perusahaan akan selalu memilih satu dengan kaki yang lebih baik. Maka tidak heran jika estetika kaki menjadi hal yang disibukkan oleh para penari, mereka meregangkan kaki sendiri, dan saling meregangkan kaki. Instruktur ahli dalam menekuk kaki dengan menyakitkan untuk meningkatkan fleksibilitas. Semua orang melihat kaki orang lain dan membandingkannya dengan kaki mereka sendiri. Ini cukup obsesi. joker888

2. Sepasang sepatu pointe bisa menjadi usang dalam satu pertunjukan atau kurang

Sepatu Pointe membutuhkan banyak keterampilan dan jam kerja untuk diproduksi. Pasangan termurah mencapai $50-60, tetapi sebagian besar penari tidak hanya bisa memilih gaya termurah. Sepatu pointe disesuaikan dengan bentuk kaki penari, sehingga ketika seorang penari menemukan sepatu yang paling cocok, dia akan tetap dengan merek dan gaya tersebut. Harga rata-rata untuk Blochs dan Grishkos, dua merek sepatu yang lebih umum, adalah sekitar $80. Seorang penari profesional di sebuah perusahaan bisa mendapatkan dari satu hari hingga sekitar satu minggu menari dari sepasang sepatu pointe sebelum harus membuangnya. Namun, ada balet yang dapat membunuh pasangan baru dalam satu pertunjukan, atau bahkan dalam satu babak! Oleh karena itu, sepatu pointe merupakan pengeluaran yang sangat besar bagi seorang balerina sampai dia bergabung dengan sebuah perusahaan (karena perusahaan umumnya menyediakan sepatu untuk penari mereka).

3. Jari kaki yang sangat kuat

Pengetahuan Mengenai Balet Klasik Dari Prancis

Jari-jari kaki adalah bagian tubuh yang kita tidak pernah berpikir bisa “memiliki kekuatan” sampai kita mencoba naik en pointe. Piggies kecil, bagaimanapun, membutuhkan berbagai latihan penguatan dengan therabands, berulang-ulang menunjuk dan melenturkan, serta latihan di barre agar dapat menunjuk cukup keras untuk memungkinkan seorang penari untuk tetap up en pointe di tengah. Sementara kotak dan shank sepatu pointe memberikan beberapa dukungan, seorang penari profesional tidak bisa “duduk” (bersantai) di sepatu dan mengandalkan kekakuannya untuk menopangnya. Sementara up en pointe, kaki penari sepenuhnya dan aktif menunjuk, setiap otot bergerak. Ini adalah satu-satunya cara untuk menari di sana.

4. Keluar! Keluarkan! Keluarkan!

Pernahkah Anda berjalan melewati studio balet? Anda mungkin pernah mendengar instruktur tidak begitu lembut mengingatkan siswa untuk “berbalik!” Ini adalah ciri khas teknik balet yang benar. Sementara sebagian besar dari kita menghabiskan hidup kita dengan berputar, yaitu jari kaki menunjuk lurus ke depan, penari balet bekerja setiap hari untuk meningkatkan giliran mereka. Sebagian besar posisi, pertama, kedua, keempat, kelima, mengharuskan kaki diputar 90 derajat agar dianggap benar. Namun, penari tidak hanya berdiri diam di posisi pertama, turn out harus dijaga saat melakukan gerakan tari yang kompleks di atas panggung, bahkan saat menari en pointe.

5. Penari balet meregangkan SEMUANYA

Kita tahu penari harus bisa melakukan split. Tapi begitu mereka mencapai split, mereka mengatasi over-split. Dan itu hanya kakinya. Penari balet juga secara teratur meregangkan bahu dan punggung mereka. Meregangkan leher dari sisi ke sisi membantu mencapai bahu miring, tampilan berleher panjang yang diasosiasikan orang dengan penari profesional. Rotasi pinggul dan lengkungan kaki juga selalu membutuhkan lebih banyak pekerjaan! Fleksibilitas yang memadai adalah persyaratan bagi setiap calon penari, dan dibutuhkan latihan peregangan setiap hari untuk mencapai dan mempertahankannya. Selanjutnya, balet dilakukan dengan gerakan memutar, yang mengharuskan kaki berputar penuh dari pinggul ke bawah sehingga jari-jari kaki mengarah lurus ke samping. Ini membuat hanya mengangkat satu kaki ke ketinggian maksimum menjadi jauh lebih sulit untuk dilakukan.

Continue Reading →